Ini Pemahaman Yang Benar Tentang Asuransi Pendidikan

 

Dari survey kecil-kecilan yang saya buat saat membuat iklan di facebook tentang “Asuransi Pendidikan”,  “Asuransi Jiwa” dan “Asuransi Kesehatan”, ternyata Asuransi Pendidikan menempati pilihan pertama para orangtua saat mengalokasikan dana untuk asuransi, ketimbang pilih asuransi Jiwa untuk orangtua.  Permohonan ilustrasi yang masuk ke email saya juga banyak yang meminta informasi mengenai Asuransi Pendidikan.  Hal ini membuat saya ingin menulis artikel tentang hal tersebut.

 

IMG_20160510_094409

 

Asuransi Pendidikan merupakan hal yang sangat diminati orang tua, karena orang tua tentu sangat menyayangi anaknya.  Orangtua menginginkan anak dapat menuntut ilmu setinggi-tingginya dan dukungan tersebut diwujudkan dalam bentuk Asuransi Pendidikan.  Asuransi Pendidikan diharapkan dapat menjadi alat bagi orang tua untuk mendampingi kebutuhan finansial terhadap pendidikan anak.  Orangtua juga membutuhkan rasa aman saat siapkan dana pendidikan anak sejak SD-kuliah.  Dengan kata lain:  urusan biaya sekolah sejak SD-kuliah BERES dengan asuransi pendidikan.

Namun, benarkah demikian?

Mari kita cermati bersama:

Kira-kira seorang anak bisa sekolah sampai jenjang yang tinggi, itu disebabkan oleh karena adanya asuransi pendidikan ATAU karena orang tuanya masih mampu bekerja?

Tentunya karena orang tuanya masih mampu bekerja, bukan?  Orang tua bekerja –> ada penghasilan –> bisa siapkan dana pendidikan anak.

Artinya:  kemampuan orang tua bekerja adalah JAMINAN bagi suksesnya pendidikan si anak.  Kemampuan orangtua dalam bekerja menjadi “asuransi pendidikan” bagi si anak.

Lalu bagaimana dengan asuransi pendidikan?? Apa yang salah dengan asuransi pendidikan??

Tidak ada yang salah dengan asuransi pendidikan.  Semua asuransi adalah baik adanya.  Hanya saja pemahamannya yang belum tepat.  Frase “Pendidikan” pada istilah “Asuransi Pendidikan” sangat menyentuh emosional.  Manusia bertindak berdasarkan emosional.  Sehingga bila mendengar ada sesuatu yang namanya “Asuransi Pendidikan”, maka hal itu sangat menarik minat, utamanya bagi ibu-ibu (seperti saya, dulu… hehe).

Lalu bagaimana konsep Asuransi Pendidikan yang tepat?

Bila Anda setuju bahwa:  kemampuan orang tua bekerja adalah JAMINAN bagi suksesnya pendidikan anak, maka tentu Anda juga setuju bahwa itu berarti yang sebaiknya diasuransikan terlebih dulu adalah orang tuanya (si pencari nafkah).  Memang, idealnya bila kita punya dana cukup besar, maka semua anggota keluarga diasuransikan.

Ibaratnya:  bila punya payung, sebaiknya semua anggota keluarga punya payung.  Karena kita tidak tau, siapa yang akan mengalami hujan.  Apakah ayah, ibu, atau anak yang akan mengalami hujan.  Bila semua anggota keluarga punya payung, bila hujan turun di suatu tempat tertentu, maka orang tersebut tidak akan kebasahan oleh hujan.  Ingat: punya payung bukan berarti hujan tidak akan turun, tetapi melindungi si pemilik payung agar tidak kebasahan saat hujan turun.

Bagaimana bila dananya terbatas??  Siapa yang harus diasuransikan terlebih dulu??  Bila keadaannya demikian, jauh lebih bijak jika orangtua (pencari nafkah) yang lebih dulu diasuransikan.

Baca juga:    Dana Terbatas, asuransi apa yang diambil lebih dulu?

Masih merasa lebih sreg bila anak punya asuransi pendidikan?  Masih lebih mengutamakan asuransi pendidikan anak daripada asuransi untuk pencari nafkah?

Mari kita cermati perbedaannya, bila yang diasuransikan lebih dulu adalah anak atau orangtua:

Skenario 1.

Anak PUNYA asuransi pendidikan, namun orang tua tidak punya asuransi jiwa.  Orang tua mengalami musibah, sehingga tidak mampu bekerja.  Tidak mampu bekerja artinya penghasilan terputus (tidak ada penghasilan).  Apa yang akan dilakukan?

Tindakan yang dilakukan umumnya adalah:  aset dijual, investasi dicairkan, tabungan diambil.

Masalah:  apakah Anda yakin, dana yang disiapkan semula untuk tujuan pendidikan anak akan tetap “aman” alias tidak akan diambil juga?

Untuk atasi musibah si orang tua (misal sakit kritis butuh biaya miliaran, atau kondisi cacat total sehingga kemampuan bekerja tidak maksimal lagi), seseorang akan dihadapkan pada kondisi:  bagaimana caranya agar orangtua sembuh.  Salah satu caranya adalah mengambil dana (yang semula ditujukan untuk) tabungan pendidikan anak, bukan? Lalu bagaimana nasib pendidikan anak tersebut?  Apakah anak akan bisa tenang menyelesaikan pendidikannya sampai jenjang tinggi?

Memang benar, pada skema asuransi pendidikan, ada istilah payor / autosaving.  Yang artinya:  bila orangtua kena musibah, maka tidak perlu bayar premi lagi dan premi akan diteruskan (diteruskan tabungannya) oleh asuransi.

Contoh: premi asuransi pendidikan anak 500rb/bulan.  Dengan adanya autosaving 500rb/bulan, apakah 500rb/bulan itu cukup untuk biaya pendidikan anak dan untuk biaya hidup anak?  Itu baru hitung-hitungan untuk si anak saja, loh.  Belum dihitung biaya hidup orangtua, cicilan, dll yang tentunya tidak dicover oleh asuransi pendidikan anak.

Baca jugaYang punya Asuransi Pendidikan Anak, wajib baca ini!

Skenario 2.

Anak tidak punya asuransi pendidikan.  Orang tua PUNYA asuransi jiwa.  Orang tua mengalami musibah, sehingga tidak mampu bekerja.  Tidak mampu bekerja artinya penghasilan terputus (tidak ada penghasilan).  Apa yang harus dilakukan?

Tindakan yang harus dilakukan:  hubungi agen asuransi atau customer service perusahaan asuransi, klaim diproses, cair DANA TUNAI jumlah BESAR (misal 500 juta atau 1 miliar).

Lalu bagaimana strategi pengelolaan dana besar tersebut?

Dana Besar tersebut dialokasikan ke beberapa instrumen investasi sehingga bisa menjadi dana pendidikan anak, biaya hidup keluarga, biaya cicilan yang belum selesai, dll.  Sehingga dari dana besar yang cair tersebut, si anak akan tetap bisa hidup layak dan menempuh pendidikan dengan tenang sampai jenjang yang tinggi.

Baca juga:

Cara Terbaik Siapkan Dana Pendidikan Anak

Itulah pentingnya melindungi si pencari nafkah terlebih dulu.  Supaya jika terjadi musibah pada pencari nafkah, anak akan tetap aman.  Aman untuk bisa hidup layak, dan aman dalam melanjutkan pendidikan.

Baca juga:

Perbandingan Komposisi Ilustrasi Asuransi Pendidikan Anak

Kesimpulan pemahaman yang benar tentang asuransi pendidikan

3 hal penting yang harus diketahui:

  1.  Seorang anak bisa sekolah sampai selesai jenjang tinggi, bukan semata-mata karena asuransi.  Melainkan karena adanya orangtua masih mampu bekerja.  Kemampuan orang tua dalam bekerja merupakan JAMINAN bagi pendidikan anak.  Mari kita cek diri kita:  apakah kita bisa sekolah tinggi karena asuransi, atau karena orang tua kita mampu bekerja?
  2. Punya asuransi ibarat kita punya payung.  Sebisa mungkin setiap anggota keluarga punya payung agar tidak basah saat hujan turun.  Karena kita tidak bisa memprediksi musibah akan datang pada siapa.  Bila dana cukup, jangan hanya mengasuransikan diri sendiri saja, tapi juga anggota keluarga lainnya.
  3. Bila dana terbatas: #skenario 1.  yang disiapkan adalah asuransi pendidikan anak.  Bila orangtua kena musibah, maka akan sama-sama jatuh.  Artinya:  orangtua kena musibah sehingga tidak berpenghasilan, anak juga tidak bisa sekolah karena dana dipakai untuk pengobatan orangtua.  #skenario 2.  yang disiapkan adalah asuransi jiwa orangtua.  Bila orangtua kena musibah, cair uang besar.  Uang besar itu bisa digunakan sebagian untuk pengobatan orangtua dan sebagian lagi dialokasikan untuk tabungan pendidikan anak.  Orangtua teratasi musibahnya karena bisa melanjutkan pengobatan.  Anak teratasi masalahnya karena bisa melanjutkan sekolah.  Jadi uang besar itu bisa dimanfaatkan sebagai JAMINAN pendidikan anak.

 

Hubungi Estri Heni

SMS/WA:  0817 028 4743

Email:  ProteksiKita@gmail.com

 

Dapatkan pemahaman yang benar tentang asuransi pendidikan.

Bila Anda sudah punya polis, hubungi Estri Heni untuk mereview polis Anda, karena 95% orang Indonesia tidak mengerti isi polis mereka, dan berujung pada kekecewaan.

 

Demikian.  Semoga bermanfaat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

4 thoughts on “Ini Pemahaman Yang Benar Tentang Asuransi Pendidikan

  1. Ping-balik: Pendidikan Anak: Kembangkan Dana di Investasi, Dampingi dengan Asuransi Sebagai Proteksi | Asuransi Jiwa dan Kesehatan Allianz Syariah

  2. Ping-balik: Tujuan Jangka Panjang Polis Unitlink Untuk Manfaat Maksimal | Asuransi Jiwa dan Kesehatan Allianz Syariah

  3. Ping-balik: Asuransi Apa Yang Tepat Untuk Masa Depan Anak? | Asuransi Jiwa dan Kesehatan Allianz Syariah

  4. Ping-balik: Bagaimana Komposisi Asuransi Yang Ideal Untuk 1 Keluarga? | Asuransi Jiwa dan Kesehatan Allianz Syariah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s