Tag Archive | asuransi jiwa allianz

Allianz Bayar Klaim Nasabah Total 3.2 Miliar

 

Seberapapun besarnya uang tunai, tak bisa menghapus kesedihan atas ‘perginya’ orang tua kita.  Tapi sejumlah uang tunai yang ditinggalkan, tidak mungkin menambah beban kesedihan kita.

Terimakasih Tuhan telah ijinkan saya membantu seorang ibu berusia 49 th utk menyiapkan warisan uang tunai bagi anaknya.

Saat terdiagnosa kanker hanya dlm waktu 7 bulan setelah buka polis, uang pertanggungan sakit kritis sebesar 1,6 Milyar dibayarkan oleh Allianz, tanpa peduli uang tsb digunakan utk berobat ataupun utk biaya hidup. Dan Allianz masih memberi tabungan otomatis sebesar 6jt/bln bagi beliau.

 

Saat Tuhan memanggilnya 2 bulan lalu, uang pertanggungan jiwa 1,6 Milyar dibayarkan kembali oleh Allianz kepada ahli warisnya, ditambah sisa investasi senilai hampir 100jt.

 

Terimakasih untuk jalan hidup yang membawa saya berada di life insurance business.

 

 

 

Happy helping other.
We are life changer💙

#www.gemah-ripah.co.id

 

 

 

SUMBER

Iklan

Yang punya Asuransi Pendidikan Anak, wajib baca ini!

susanna

Selamat siang sahabat2ku,

Saya mau share pengalaman saya pagi ini.  Saya lagi nongkrong makan Bakmi Toram di Tegal alur – Cengkareng. Tiba2 datang satu Ncik2 nawarin saya gorengan, dengan wajah memelas dia memohon untuk membeli dagangannya.  Singkat cerita, kita ngobrol.  Si Ncik ini bercerita ttg kesehariannya yang sungguh berat.  Tiap hari dia bangun jam 2 pagi bikin gorengan, kemudian keliling menitipkan gorengannya ke sekolah2, dilanjutkan berkeliling ke pasar dan tempat makan sekitar Palem – Citra.

Suaminya setahun yg lalu terkena stroke, terbaring di tempat tidur.  Sedangkan anak2nya umur 4 dan 7 tahun, masih butuh biaya sekolah.  Saya sempat bertanya apakah dulu suaminya tidak ambil asuransi. Dia bilang Suaminya ada ambil asuransi pendidikan untuk anak2, yg mana sekarang duitnya pun sudah keambil utk berobat suaminya. Andaikata suaminya dulu ambil asuransi untuk dirinya sendiri, mungkin sekarang gak terlalu susah begini.

Tak terasa mata saya berkaca2 mendengar ceritanya. Dan saya putuskan utk borong gorengannya, yang akhirya saya bagi2 ke pangkalan ojek dekat rumah.  Siang ini saya share pengalaman ini ke kalian semua, karena saya sebagai sahabat perduli dengan kamu dan keluarga kamu.  Saya gak mau kalian mengalami seperti Ncik tadi, punya asuransi tapi gak terpakai.

Pastikan proteksi untuk kamu dan keluarga sudah maksimal.  Jangan ambil asuransi sekedar hanya punya atau gak enak sama agennya.   Kamu sudah bayar bertahun2 dan kamu pertaruhkan diri sendiri dan keluargamu.

Karena Asuransi adalah PROTEKSI bukan INVESTASI

Yang sudah punya asuransi banyak, tolong review lagi polisnya. Dapatnya apa aja.  Jangan2 kamu bayar bertahun2 tapi ternyata dapat payung Pinacolada.  Saya bisa bantu untuk review (gratis, tanpa obligasi apapun).  Kemarin saya ketemu teman, ada ikut asuransi 700rb/bln hanya dapat manfaat senilai 42jt jika meninggal.

Padahal dgn uang yg sama untuk seumuran dia, di Allianz masih bisa dpt proteksi sakit kritis min 400jt dgn total manfaat proteksi 1,2M.

 

pengalaman Bpk Albert Lutano (Allianz Jakarta)

SUMBER

*    *    *

 

Asuransi Pendidikan?  Ini adalah istilah yang rancu.
Asuransi kok untuk pendidikan?
Asuransi adalah: proteksi keuangan dari risiko yang tidak diinginkan, waktunya tidak dapat diprediksi, dan butuh biaya besar.
Pendidikan: butuh biaya besar, tapi bukan risiko yang tidak diinginkan dan waktunya pun dapat diketahui.
Karena butuh biaya besar, dana pendidikan perlu dipersiapkan. Tapi bukan melalui asuransi, melainkan investasi.
Asuransi dan investasi adalah dua hal yang bertolak belakang.
Asuransi bertujuan utk melindungi uang yang kita miliki (dari hal-hal tidak terduga yang dapat menghabiskannya).
Investasi bertujuan utk mengembangkan uang yang kita miliki (demi hal-hal yang dicita-citakan di masa depan).

 

 

Saya siap bantu Anda untuk me-review polis asuransi yang sudah Anda punya.

Kontak saya ya:

Estri Heni

SMS/WA:    0817 028 4743

bbm:   2a0897cb

Cuti Premi Asuransi Jiwa Allianz, haruskah?

 life_insurance_agent_pune

 

Banyak sekali calon nasabah yang berdiskusi dengan saya dan meminta ilustrasi manfaat proteksinya, separuhnya pasti bertanya:  “berapa tahun saya harus bayar premi?”

Adalah sudah menjadi kebiasaan saya bahwa saat memberikan ilustrasi asuransi jiwa, saya tidak pernah memberikan asumsi “cuti premi” atau “lamanya masa bayar”.  Sehingga calon nasabah menerimanya sebagai “saya bayar premi seumur hidup, dong?”

Jujur saja, faktanya masih ada juga (walau tidak banyak) yang menganggap bahwa berasuransi itu rugi (utamanya asuransi jiwa).  Karena merasa bahwa: manfaatnya tidak dirasakan saat hidup.  Berbeda dengan asuransi kesehatan yang dirasa lebih bermanfaat: “kalau sakit, dibayarin asuransi”…

Sehingga, untuk membayar premi asuransi jiwa sampai bertahun-tahun, dirasa merugikan.

Baiklah, saya coba bagikan kembali, semoga bermanfaat untuk pembaca yang sedang mencari-cari informasi tentang asuransi jiwa dan cuti premi.

Asuransi adalah proteksi.  Pada asuransi unitlink (dalam hal ini produk Tapro Allisya), selain proteksi juga ada unsur tabungan/investasi (nilai tunai yang terbentuk).  Tabungan/investasi ini sebenarnya hanyalah “bonus” saja.  Bila yang Anda butuhkan adalah proteksi (utamanya proteksi keuangan), maka belilah Asuransi.  Bila yang Anda butuhkan adalah investasi, silahkan pilih instrumen investasi yang sesuai kebutuhan.  Jadi, inti dari asuransi adalah Proteksi, bukan investasi murni.

Mari kita renungkan:  bayar pulsa hp, tidak ada nilai tunai.  Bayar listrik, tidak ada nilai tunai.  Bayar asuransi mobil, tidak ada nilai tunai.  Semua itu dibayar selama Anda membutuhkannya, bukan? Bisa bayar selama 20-30 tahun ke depan dan Anda merasa oke saja dengan hal itu?

Sedangkan asuransi jiwa:

kenapa dirasa harus ada nilai tunai, dan jika nilai tunai yang terbentuk tidak bagus, maka asuransi tersebut tidak dibeli?

Dan kenapa saat bayar asuransi jiwa (yang manfaatnya melindungi penghasilan Anda dari berbagai resiko hidup spt: sakit kritis, kecelakaan, cacat, dan pindah dunia, dengan memberi Anda uang TUNAI dalam jumlah BESAR), Anda meminta bayarnya hanya 10 tahun saja?

Bayar premi asuransi jiwa hanya 10 tahun adalah suatu pilihan, dengan asumsi: nilai tunainya cukup untuk membayarkan semua biaya asuransi di masa depan (di saat Anda tidak bayar lagi).  Fasilitas inilah yang disebut Cuti Premi.  Sejatinya cuti premi bersifat sementara, sebaiknya digunakan hanya disaat benar2 sedang tidak bisa membayar premi.

Mungkin perbandingan tersebut terlalu ekstrim, namun begitulah faktanya.

 

Alasan saya memberi ilustrasi asuransi jiwa Allisya Protection Plus dengan asumsi tanpa cuti premi (alias asumsi bayar premi seumur hidup):

1. Asumsi tidak sepenuhnya sesuai dengan rencana

Berapa banyak dari Anda yang beranggapan bahwa asuransi unit link itu adalah asuransi yang bisa bayar premi selama jangka waktu tertentu (misalnya 10, 15 atau 20 tahun) dan setelahnya tidak perlu membayar premi lagi? Menurut saya persepsi tersebut tidak sepenuhnya benar. Karena jika nasabah berhenti bayar premi setelah jangka waktu tertentu (misalnya 10, 15 atau 20 tahun), maka nilai investasi yang terbentu selama jangka watu tertentu itulah yang akan melanjutkan bayar biaya asuransi supaya polis tetap aktif. Hal ini yang akan menyebabkan nilai investasi lama kelamaan akan berkurang, dan bisa juga menyebabkan polis menjadi lapse.  Detilnya baca DISINI.

Seperti yang kita ketahui bahwa dalam asuransi unit link, premi yang dibayarkan setiap bulan oleh nasabah akan dibagi kedalam 2 komponen, yaitu proteksi dan investasi. Artinya selain nasabah mendapatkan manfaat proteksi berupa uang pertanggungan, nasabah pun mendapatkan nilai tunai yang sifatnya seperti tabungan dan bisa di cairkan.

2. Premi lebih murah dengan asumsi tanpa cuti premi

Sebagai contoh untuk nasabah berusia 35 tahun mendapatkan manfaat UP Jiwa 1 Miliar, UP CI100 1 Miliar dan Payor Benefit. Jika asumsi tanpa cuti premi, maka premi perbulannya sebesar 1,5 juta. Namun jika asumsi cuti premi 10 tahun, maka premi perbulannya sebesar 2,2 jutaan selama 10 tahun (stop bayar premi setelah 20 tahun). Dan jika asumsi cuti premi 20 tahun (stop bayar premi setelah 20 tahun), maka premi perbulannya sebesar 1,6 jutaan. Dan seperti yang saya jelaskan di point 1 diatas, nasabah bisa berhenti bayar premi selama nilai investasi yang terbentuk cukup untuk bayar biaya asuransi. Jika Anda ingin dibuatkan ilustrasi silakan mengisi data-data Anda disini.

3. Asumsi tanpa cuti premi pun bisa cuti premi

Seperti yang sudah dijelaskan di point 1 diatas bahwa pada asuransi unit link  premi yang dibayarkan oleh nasabah akan dibagi kedalam 2 komponen, yaitu proteksi dan investasi. Artinya selain nasabah mendapatkan manfaat proteksi berupa uang pertanggungan, nasabah pun mendapatkan nilai tunai yang sifatnya seperti tabungan dan bisa di cairkan. Dan inipun berlaku jika asumsi bayar premi tanpa pernah cuti premi. Misalnya seorang nasabah setor premi 1,5 juta perbulan tanpa asumsi cuti premi. Jika setelah 10, 15 atau 20 tahun nasabah tersebut ingin berhenti bayar premi, tentu saja bisa, asalkan nilai investasi yang terbentuk cukup untuk bayar biaya asuransi. Karena ketika nasabah memutuskan untuk berhenti bayar premi, maka nilai investasi yang terbentuk yang akan menggantikannya membayar biaya asuransi.

4. Investasi yang terbentuk sama seperti menabung

Karena pada asuransi unit link sebagian preminya di alokasikan untuk investasi, maka artinya sama juga nasabah seperti menabung. Ada nilai tunai yang terbentuk yang bisa cair meskipun tidak terjadi resiko meninggal dunia, sakit kritis, kecelakaan atau cacat tetap permanen. Biasanya orang menabung tidak pernah dibatasi oleh waktu. Sangat jarang sekali saya menemukan orang yang berencana untuk menabung hanya selama 10, 15 atau 20 tahun. Bahkan umumnya kita disarankan oleh orang tua kita untuk menabung sejak kecil.

Selain itu, umumnya orang menabung itu nominalnya selalu bertambah. Misalnya ketika kecil kita menabung 50 ribu setiap bulan, setelah beranjak dewasa seiring dengan uang jajan yang diterima semakin besar maka menabung pun menjadi semakin besar. Dan ketika sudah bekerja, nominal menabung pun menjadi bertambah seiring dengan penghasilan yang diperoleh.

Bedanya dengan asuransi unit link, menabung secara konvensional diatas tidak mendapatkan proteksi. Kita hanya mendapatkan nilai tunai yang sudah ditabung, dan bisa kita cairkan kapanpun juga jika ada keperluan. Sementara pada asuransi unit link, sangat tidak disarankan untuk menarik dana tunai yang terbentuk, kecuali untuk keperluan yang sangat mendesak.

 

—–

Hal tersebut senada dengan informasi Bapak Didin Komara, Head of Product Offers Allianz Life Indonesia:

Seperti yang kita ketahui produk asuransi Unit Link adalah produk asuransi yang memberikan dua manfaat sekaligus dalam satu produk, yaitu proteksi dan investasi.

Oleh sebab itu maka premi yang dibayarkan oleh nasabah akan dialokasikan pada dua bagian yaitu biaya asuransi dan juga untuk dana investasi. Besaran alokasi ini juga ditentukan pada saat nasabah menentukan manfaat asuransi dan juga nilai investasi di awal pembelian asuransi. Pembayaran premi asuransi Unit Link dapat dilakukan secara bulanan maupun tahunan. Nasabah juga diberikan kesempatan untuk meningkatkan nilai investasi atau yang disebut dengan top up premi.

Namun tidak sedikit nasabah yang berasumsi bahwa asuransi Unit Link hanya perlu membayar premi selama 10 tahun dan setelahnya tidak perlu membayar premi lagi. Persepsi tersebut sebenarnya keliru, jika nasabah berhenti membayar premi maka biaya asuransi akan dipotong dari nilai investasi yang dimiliki.

Polis asuransi memang dapat tetap aktif dan manfaat perlindungan masih berjalan namun hasil investasi tentu saja tidak akan maksimal dan tentunya hasil investasi yang diharapkan tidak dapat tercapai.

Namun, pada produk Unit Link, perusahaan asuransi memberikan keleluasaan kepada nasabahnya dengan tidak membayar premi dalam kurun waktu tertentu atau disebut dengan cuti premi. Cuti premi ini biasanya terjadi apabila nasabah sedang mengalami masalah ekonomi atau dengan alasan lainnya. Yang perlu diingat adalah saat nasabah akan membayar preminya kembali, nasabah harus juga membayar premi dari biaya asuransi (perlindungan) yang tidak terbayarkan saat melakukan cuti premi. Jadi teruslah membayar premi agar perlindungan dapat berjalan dengan optimal dan hasil investasi pun akan maksimal.

Sumber:  http://jurnal.allianz.co.id/pages/mengapa-pembayaram-premi-asuransi-unit-link-dibayarkan-secara-rutin

*   *   *

 

Demikian, semoga bermanfaat.

#  Selamat berasuransi!